BerandaInternasionalDari Buku Terbesar di Dunia, Peace Tour Visions of Peace Initiative 2023

Dari Buku Terbesar di Dunia, Peace Tour Visions of Peace Initiative 2023

Author

Date

Category

Jakarta, Jurnaliswarga.idVisionsof Peace Initiative (VOPI) mengadakan acara tur perdamaian Hari Kemerdekaan Indonesia ke-78 bersama 5000 Anak di Surakarta, Cirebon, Bogor dan Jakarta.

Agenda kegiatan beberapa hari berturut-turut yang dimulai pada 1 Agustus 2023 ini merupakan selebrasi Hari Kemerdekaan Indonesia dengan harapan dapat membawa pesan-pesan perdamaian lewat seni, dimana anak-anak melakukan berbagai macam kesenian, tarian dan aktivitas budaya untuk perdamaian.

“Suatu kehormatan bisa merayakan kemerdekaan Indonesia bersama warga Indonesia. Semboyan nasional Indonesia, Bhinekka Tunggal Ika, berbeda-beda tapi satu, ini merupakan kekayaan warisan kemerdekaan dan rasa hormat yang telah diwariskan dari generasi ke generasi sejak abad ke-14,” ucap International Founder VOPI Princess Cheryl Halpern.

Dari Buku Terbesar di Dunia, Peace Tour Visions of Peace Initiative 2023

Menurutnya, peringatan tahunan kemerdekaan Indonesia ini menegaskan kembali prinsip toleransi yang terkandung dalam moto tersebut, terlepas dari tantangan masyarakat yang ditimbulkan oleh penilaian dan kepentingan yang saling bertentangan.

“Setiap orang Indonesia dapat berbangga dengan semboyan persatuan dan kebebasan yang tak tergoyahkan selama bertahun-tahun ini,” katanya.

Baca Juga:  Event 7C di PBB di Pandu Princess Cheryl dan Rosely Saad dari UN

Prince Damien Dematra selaku founder Visions of Peace Initiative mengatakan, alasan Independence day Tour Perdamaian ini diadakan untuk semakin mengobarkan semangat perdamaian dan kemerdekaan. Kami harap tour ini dapat menginspirasi generasi muda Indonesia.

Bekerja sama dengan para pemuda usia 5 hingga 18 tahun, Visions of Peace Initiative telah mempromosikan kesopanan dan penghormatan terhadap orang lain dengan menganut etika timbal balik, juga dikenal sebagai aturan emas, sebuah nilai universal yang sangat penting untuk perilaku sosial sipil. Etika timbal balik mengajarkan kita untuk “lakukan kepada orang lain sebagaimana anda ingin dilakukan untuk diri anda sendiri dan sebaliknya, jangan lakukan kepada orang lain apa yang tidak ingin anda lakukan kepada diri anda.”

“Itu adalah sebuah pesan yang menemukan ekspresi selama ribuan tahun dalam ajaran semua keyakinan. Itu juga sebuah konsep yang menjadi inti motto indonesia, “Bhinneka Tunggal Ika” karena tanpa menghormati keragaman baik dalam keluarga atau komunitas, tidak akan ada persatuan,” jelas Prince Damien Dematra menambahkan.

Baca Juga:  Kunjungi Indonesia Center di Busan, Puan Dorong Promosi Budaya RI Agar Bisa Seperti K-Pop

Khusus di Surakarta rangkain acara ini diadakan di Keraton Surakarta Hadiningrat, Pura Mangkunegaran, dan lomba perdamaian diberbagai sekolah di Solo.

Dalam acara puncak yang digelar di Sasono Mulyo Keraton Surakarta ditampilkan berbagai macam kesenian kolosal dengan tema kemerdekaan dan perdamaian dan gelar budaya Nusantara diantaranya tari Golek Puspadayu, tari Bambangan Cakil, dan Tari Dolanan. Berbagai kesenian daerah dan Drumband juga ditampilkan oleh SD Kasatriyan Keraton Surakarta Hadiningrat.

Dalam acara ini juga diluncurkan untuk ketiga kalinya buku tema perdamaian berjudul “The Art of Peace” Volume 1 sebagai bagian dari Tour Perdamaian ini. Buku ini merupakan penghargaan (tribute) bagi ratusan ribu karya peserta yang ikut dalam program Visions of Peace Initiative dari tahun 2017 dan merupakan aklamasi bagi para peraih penghargaan yang karyanya yang telah terwakili.(Red)

Leave A Reply

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Linda Barbara

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Vestibulum imperdiet massa at dignissim gravida. Vivamus vestibulum odio eget eros accumsan, ut dignissim sapien gravida. Vivamus eu sem vitae dui.

Recent posts