BerandaTangerangSODAFEST PSI: Biar Ngga Kesel Tinggal di Tangsel! 2023

SODAFEST PSI: Biar Ngga Kesel Tinggal di Tangsel! 2023

Author

Date

Category

Tangerang Selatan,JURNALISWARGA.ID – Ketua DPD PSI Tangerang Selatan (Tangsel) Andreas Arie Nugroho menyebut, beberapa permasalahan di kota bertajuk cerdas, modern dan religius harus segera terselesaikan.

Dalam gelaran Solidaritas Muda Festival (SODAFEST), lanjut Bro AA sapaan akrabnya, pihaknya mengajak masyarakat Kota Tangsel untuk lebih peduli terhadap isu-isu yang ada.

“Isu lingkungan jadi salah satu fokus utama PSI Tangsel. Salah satunya adalah tentang masalah polusi udara dan sampah,” kata Bro AA.

SODAFEST PSI: Biar Ngga Kesel Tinggal di Tangsel! 2023

Bro AA memaparkan, Tangsel menjadi salah satu kota dengan kualitas udara terburuk.

Tak hanya itu, masalah sampah pun masih membayangi satelit Ibu Kota tersebut.

“SODAFEST, kami ingin mengajak masyarakat agar ‘tidak kesel tinggal di Tangsel!’. Oleh sebab itu, dalam gelaran itu kita ingin bersih-bersih sampah, juga edukasi soal pencemaran udara yang terjadi saat ini,” tegas Bro AA.

Baca Juga:  Usai Lawatan ke Brussels, Presiden Jokowi dan Ibu Iriana Tiba di Tanah Air

Ratusan anak-anak muda PSI melakukan aksi bersih-bersih sampah di wilayah Pisangan, Ciputat Timur, dalam SODAFEST tersebut,” kata Bro AA lagi.

PSI juga bekerjasama dengan Bank Sampah di Tangsel untuk tukar botol plastik bekas dengan minyak goreng,” tukasnya.

SODAFEST PSI: Biar Ngga Kesel Tinggal di Tangsel! 2023

Senada, Steven Jansen selaku Sekretaris DPD PSI Tangsel menuturkan bahwa dalam SODAFEST tersebut, pihaknya ingin mengajak masyarakat mengurangi polusi dengan bertransportasi umum.

“Pemkot Tangsel sebaiknya segera mengambil langkah nyata. Penggunaan transportasi publik harus segera terprogram dengan baik,” ungkap Steven.

Pemerintah, imbuh Steven, dapat membuat regulasi untuk pembatasan kendaraan, guna mengurasi emisi karbon yang banyak menyumbang polusi.

Pemerintah bisa mewajibkan masyarakat untuk uji emisi secara rutin. Pembatasan kendaraan tahun tertentu, juga mungkin bisa ada regulasinya,” tuturnya.

Baca Juga:  Ada Apalagi Dengan Polres Tangsel, Praperadilan Kalah Ko Sepertinya Putusan Pengadilan Seolah Diabaikan

Terpisah, Ketua DPW PSI Provinsi Banten Muhammad Hafizh Ardianto memaparkan bahwa gerakan tempat pengelolaan sampah reuse, reduce dan recycle (TPS3R) harus dimaksimalkan.

“Maksimalkan TPS3R. Edukasi masyarakat agar memiliki pola pilih sampah. Jadi, sampah tidak hanya menumpuk di Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) Cipeucang,” paparnya.

Kami mengajak masyarakat untuk ikut dalam gelaran SODAFEST. Di sana kita bisa bergembira, sekaligus belajar peduli terhadap lingkungan kita,” tandas Hafizh.

Diketahui, dalam gelaran SODAFEST itu, PSI Kota Tangsel akan memasak massal dan berbagi 500 porsi ayam kecap dan capcay.

Gelaran SODAFEST bertema ‘Chill bersama rakyat’ itu, akan menampilkan Kuda Lumping (PSI sebagai kuda hitam di Pemilu 2024).(#SangPenutur)

Leave A Reply

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Linda Barbara

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Vestibulum imperdiet massa at dignissim gravida. Vivamus vestibulum odio eget eros accumsan, ut dignissim sapien gravida. Vivamus eu sem vitae dui.

Recent posts